Perkuat Portofolio Hadapi Arus Pasar, DBS Treasures Private Client Analisis Peluang Investasi di Kuartal Pertama 2024 – Fintechnesia.com

FinTechnesia.com | DBS Treasures Private Client menghadirkan acara bincang-bincang bertajuk “Smart Talk: Shifting Currents” di Jakarta. \DBS Chief Investment Officer (CIO) Hou Wey Fook dan Equities Specialist DBS Group Research Maynard Arif membagikan proyeksi perkembangan ekonomi di kuartal pertama 2024.

Selain juga memaparkan peluang pertumbuhan industri teknologi, kebutuhan sekunder, dan barang mewah (luxury) untuk memperkuat portofolio. Di hari yang sama, insight serupa juga dibagikan kepada para nasabah bersama para pembicara ahli dalam acara prestisius. Acara ini merupakan bagian dari solusi terkurasi lintas generasi, untuk dapat memenuhi kebutuhan nasabah hingga selalu terdepan dalam mengoptimalkan kekayaan.

Bank Sentral AS (The Fed) sebelumnya memulai pengetatan kebijakan, dengan total kenaikan sebesar 525 bps dalam 16 bulan. Menjadikannya siklus kenaikan suku bunga tercepat dan paling agresif dalam sejarah. Hal ini telah menciptakan kondisi menantang untuk ekuitas dan obligasi selama setahun terakhir.

Di tengah dinamika pasar, strategi barbel dengan fokus pada obligasi yang menghasilkan pendapatan di satu sisi dan ekuitas yang tumbuh secara sekuler di sisi lain dapat menjadi solusi. Strategi Barbel DBS CIO pun mencatatkan  keuntungan 15% dibandingkan indeks acuan 14% (per 29 Desember 2023).

Selanjutnya, DBS Group Research memproyeksikan, lingkungan kuartal pertama 2024 akan lebih kondusif untuk aset-aset berisiko. Ini disertai dengan prediksi bahwa tingkat suku bunga acuan AS akan mencapai puncaknya seiring dengan melambatnya laju inflasi dan penundaan pengetatan moneter oleh Bank Sentral AS (the Fed).

Baca juga: DBS Treasures Private Client dan Bahana TCW Investment Hadirkan Produk KPD, Dukung Nasabah Private Banking Kelola Investasi

Oleh karena itu, untuk ekuitas, DBS CIO menyarankan investor untuk fokus ke pertumbuhan berkualitas di sektor teknologi dan kebutuhan sekunder. Sedangkan untuk kredit dan obligasi, posisi terbaik (sweet spot) berada di kredit berperingkat A/BBB dengan jangka waktu 3-5 tahun. Kendati demikian, investor harus tetap berhati-hati dengan risiko kredit yang dapat terakumulasi bahkan setelah kenaikan suku bunga.

Baca Juga  Harimau Sumatra Masuk ke Permukiman Penduduk di Aceh Timur

Dalam kegiatan ini, para pakar juga memaparkan pertumbuhan industri barang mewah (luxury) yang mencatatkan Tingkat Pertumbuhan Tahunan Majemuk (CAGR) sebesar 6% antara tahun 1996 hingga 2019. Pertumbuhan ini didorong globalisasi dan kekuatan belanja Gen Z. DBS CIO memandang industri ini memiliki daya tarik yang kuat dan potensi investasi yang cukup besar.

Head of Sales & Distribution Consumer Banking Bank DBS Indonesia, Pisa Valensia mengatakan, mengawali tahun 2024, pihaknya memahami bahwa nasabah membutuhkan advisory yang proaktif dan sesuai aspirasi, terutama dalam menavigasi dinamika dunia finansial bersama generasi penerus.

Maka, DBS Treasures Private Client memfasilitasi nasabah dengan acara Smart Talk untuk berdiskusi langsung dengan para ahli sekaligus networking antar nasabah hingga lintas generasi.

“Kami juga menghadirkan insight terkini mengenai peluang investasi terkurasi baik lokal maupun global, serta solusi perlindungan mencakup seluruh tahap kehidupan,” kata Pisa.

Selain itu, DBS Treasures Private Client memperluas jaringan nasabah ke Singapura sebagai salah satu pusat finansial Asia, dengan nilai tukar mata uang dolar Singapura yang kompetitif, ragam pilihan investasi terkait SGD, penawaran eksklusif di DBS Marketplace Singapu. (jun)

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *